Kamis, 27 Februari 2014

Kamu Tidak Sendiri [Fanfiction JKT48]


                “Motipasi saya mengikuti audisi jekate empat lapan. . .” belum selesai Stella mengenalkan diri, Nabilah ketawa keras diikuti Ayana, Beby dan Kinal.
                “Aku gak salah denger kan? Jekate empat lapan?” Melody mengejeknya.
Dapat perlakuan kayak gitu, Stella gak nglanjutin kata-katanya. Naomi menahan air mata dan tersenyum kecil. Tapi Stella lolos menjadi member JKT48. Hari-hari awal menjadi member, Stella sangat pendiam.
*             *             *
                Stella mendekati seseorang yang lagi duduk sendirian, Stella menjulurkan tangan. “Aku Stella, nama kamu siapa?”
                “Aku Rena, aku masih belajar bahasa Indonesia. Kamu bisa Bahasa English?” Rena menjawab seadanya.
                “Tidak Ren.” Stella terduduk lemas di sebelah Rena.
                “Kayaknya udah ada yang dapet temen ni kak Mel.” Nabilah dan Melody lewat di depan Stella.
                “Tapi kok diem-dieman ya dek?” Melody menambahkan.
                “Kasihan banget kak, enakan juga aku tiap hari dapet kado dari fans.” Nabilah pamer.
                “Enak ya dek banyak fans?” Melody semakin memanasi suasana.
                “Enak dong, beda banget sama Naomi kak.” Nabilah meninggikan nada bicara. Stella semakin menangis dalam hati yang tiap hari selalu diejek sama Nabilah dan Melody.
                Di kejauhan, Beby dan Kinal lihatin Stella.
                “Beb, kasihan Stella ya. Tiap hari di bully terus sama Nabilah Melody.” Kinal ngajak ngobrol Beby.
                “Iya Nal, SMP dulu Stella baik banget sama kita.” Beby kasihan sama Stella.
                “Tapi apa kamu gak malu temenan sama Stella Beb?” Kinal membalas.
                “Malu sih, tapi aku gak tega sama Stella kalau terus digituin Nal.” Beby menambahkan.
                “Udah ah, kasihan mulu. Ayo lanjut latihan aja.” Kinal mengalihkan pembicaraan.
*             *             *
                “Stella. . .” Rena dan Ayana menghampiri Stella yang duduk sendirian.
                “Iya?” dengan senyum kecil dan ekspresi datar Stella menjawab.
                再び1ヶ月記念JKT48” Rena mengakrabi.
“1 Bulan lagi ulang tahun JKT48.” Ayana mentranslate.
 “Aku pengen grad, aku udah gak kuat nahan sakit” Stella menjawab.
悲しいことはありません、私たちはあなたの友人ミになりたい” Rena tersenyum.
“Jangan sedih, kami mau jadi temen kamu Stell.” Ayana mentranslatelagi.
“Makasih, tapi keputusanku udah bulat. Aku gak bisa nglanjutin semuanya.” Stella menambahkan.
“Aku ngerti selama ini kamu sendirian, kita lewatin semuanya sama-sama Stell, kamu bisa kok.” Ayana menyemangati Stella.
Stella tersenyum, “Kalian baik, baik banget sama aku, terlalu baik malah. Rena jangan nangis, kalian semua keluargaku dan sampai kapanpun tetep keluarga. Selama ini aku berada ditengah-tengah keceriaan kalian aja udah lebih dari cukup.”
Ayana mencoba menerangkan ke Rena.
あなたは、同様に良好に同じI、レナを共有することはできません。私達は友人になるだろうが、屋に合格しない” Rena makin sedih.
“Kamu boleh berbagi sama aku, sama Rena juga. Kita akan jadi sahabat, tapi jangan grad ya?” Ayana kembali mentranslate.
“Makasih banyak adek-adekku, aku itu sakit scoliosis, pembengkokan tulang belakang, biasanya aku pakek brace, tapi saat di theater aku lepas. Aku juga jadi jarang fisio terapy lagi, dan itu mempercepat kelumpuhanku kalau aku terus di JKT48. Kasihan orang tuaku juga.” Dengan sabar Stella menjelaskan.
                Ayana menangis menjelaskan ke Rena.
                “Sebenernya Rena tanya banyak, tapi intinya Rena khawatir sama kamu, , , Kak” Ayana menekankan memanggil Stella dengan sebutan kakak.
                “Rena, Ayana, kalian berdua adek-adekku yang paling baik. Aku baik-baik aja kok, tapi tolong cuma kalian berduaya yang tau.” Stella mengelus rambut Rena dan Ayana.
*             *             *
Hari ini ulang tahun JKT48 yang pertama.
                “Makasih buat semuanya, saya Stella menyatakan lulus dari JK. . .” tiba-tiba Stella pingsan, suasana haru berubah menjadi panic. Rena cepat-cepat mengambil nebul, alat bantu pernapasan di tas Stella dan memasangkannya di mulut hidung Stella.
                “Gimana ini Rena?”
                “Aku juga gak ngerti Ay.”
                “Aku bingung.”
                “Kita harus ngapain?”
                Di tengah-tengah perbincangan Rena dan Ayana menggunakan Bahasa Jepang yang semuanya gak ngerti, Kinal menanyai mereka, “Kalian berdua ngomong apa?”
                “Kak Stella sakit scoliosis Kak Kinal.” Dengan takutnya Ayana jujur.
                “Kenapa gak ada yang ngasih tau kami dari awal sih Ay?” Kinal cemas.
                “Kalau jujur, nanti Kak Stella gak diterima kak. Kak Stella pengen jadi bagian dari kita.” Ayana membela.
                “Tapi kalau udah kayak gini kan kasihan Stellanya juga Ay, kita semua gak ngerti apa-apa.” Kinal makin cemas.
                Ayana diem, gak tau lagi mau jawab apa. Lalu Beby pinjem mic yang dipegang Kinal, “Tolong banget buat penonton, siapa disini yang ngerti tentang sakitnya Stella?”
                Seseorang mengangkat tangan dan naik ke atas panggung dengan tenangnya, lalu pinjam mic yang dibawa Beby, “Maaf nama saya Marsell, semuanya gak usah panic. Biarin Stella istirahat, dia gakpapa kok. Tolong staff bantu saya angkat Stella ke dalam ya.”
*             *             *
                Setelah sesi hi-touch, semua member menjenguk Stella yang belum sadar dan masih ditemani Marsell dan para staff.
                “Stella cuma tidur, tulangnya capek banget buat persiapan perform kali ini. Mungkin bangunnya besok, kalian pada pulang gih. Biarin aku, Kinal, sama Beby aja yang nungguin Stella disini.” Marsell bicara dengan sabarnya.
                “Iya teman-teman, makasih ya. Sebenarnya aku sama Beby itu temennya Stella waktu SMP, tapi kami malu ngakuin Stella sebagai temen, dan sejak dulu kami gak pernah mau tau Stella sakit apa. Padahal Stella udah baik banget sama kami. Lagian besok kami juga lagi gak ada kuliah, maaf ya semuanya.” Kinal merasa bersalah.
                Semua member juga menjadi merasa bersalah sama Stella, termasuk Melody dan Nabilah yang selalu ng’bully Stella. Padahal Stella gak pernah salah sama mereka dan gak pernah bales nyakiti mereka.
*             *             *
                Keesokan harinya Stella kaget lihat Marsell ketiduran di tempat duduk samping ranjangnya, dan Marsell tidak menyentuh Stella sedikitpun, “Marsell?”
                “Eh, tuan putri udah bangun.”
                “Kamu kok bisa disini Sell?”
                “Ssst, jangan keras-keras Stell, Kinal sama Beby masih tidur.”
                “Kalian bertiga semalaman nungguin aku?”
                “Iya, kamu gak sendiri Stell. Kinal sama Beby sayang banget sama kamu, mereka nyesel.”
                “Tapi Beby sama Kinal malu punya temen kayak aku Sell.”
                “Aku gak malu punya kamu Stell, kamu mau jadi temen hidupku?”
                “Ngelindur kamu Sell! Kamu sekarang pinter, ganteng, baik banget, cewek mana yang nolak jadi temen hidupmu? Jangan aku Sell.”
                “Yang sayang sama aku tulus waktu aku masih bodoh, jelek, dan kaku, cuma kamu Stell. Aku mau bawa kamu operasi ke Jerman, sekalian aku kerja di sana dan kita berdua hidup bahagia disana Stell.”
                “Aku gak bisa Sell.”
                “Kamu minder? Aku mau jadi item, jelek, dekil lagi asalkan sama kamu Stell.”
                Mereka berdua berpelukan.

---- End ----

Mohon Maaf Jika ada kesamaan tokoh dalam fanfict ini, ini hanya fikti belaka jadi jangan dianggap betul ya ^_^ Arigatou


Bantu Admin ya buat share fanfict ini melalui g+ , Facebook, ataupun Twitter jadi mohon kerjasamanya ya
Jika Fanfictnya Pendek mohon maaf ya Arigatou ^_^


by @cinguk48

0 komentar:

Poskan Komentar